Singapore!!!

Well, ini adalah pertama kalinya gue keluar negeri. Yay!!!! (Ketauan katroknya-,-). Kata orang kalau mau belajar backpacking ke luar negeri cobain dulu ke Singapore, and I did it as well :p. Dan ditanggal 06 Oktober 2014, gue seorang diri pergi ke Jakarta (dari bandung) buat ke Bandara Soe-ta. Dan seperti perjalanan yang sudah-sudah, perjalanan kali ini gue juga pake tiket pesawat promo dari Air Asia :p. Well, ini cukup murah, cuma sekitar Rp. 600.000 (+ Insurance yang sebenernya kalau nggak mau beli juga nggak apa-apa, but well, gue beli, huft).

Sebenernya gue perginya berdua sama temen gue Ria, tapi kebetulan kita nggak dapet flight yang sama, so kita pergi masing masing dan ketemuan disana, it was a bit scary tho. But luckily di pesawat gue dapet kenalan orang sebelah gue, namanya mba Asty, she’s so kind and doi kerja jadi editor disalah satu penerbitan besar di Indonesia, inisialnya GM. Impressed deh gue, to be told, gue dulu pernah bercita-cita buat jadi seorang author tapi kayaknya makin gede, makin jarang nulis, makin ilang hasrat gue buat jadi author (to be honest kemampuan pun sudah tak mumpuni -,-). Gue sempet tukeran kontak sama mba Asti ini, soalnya doi bilang siapa tau gue bisa jadi freelance illustrator buat cover buku dll.

Singkat cerita gue sampai di Singapore, seorang diri, yang notabenenya seorang bocah yang baru pernah keluar negeri. Gue sok asik jalan di lintasan yang bisa jalan sendiri (I don’t know what it called, is it kind of elevator?). Buat orang yang baru pertama berurusan sama yang namanya bagian migrasi bandara, gue terbilang cukup sukses, no hitch at all. Gue dibiarin ngeloyor pergi gitu aja sama bapak migrasinya. Oh! Sebagai orang Indonesia yang jarang ngantri, gue sempet salah dikit waktu lagi ngantri buat diperiksa di migrasi, what a shame :(. Di bandara itu kebetulan ada salah satu temen gue yang jemput, kebetulan doi orang Singapore asli. Bermodal wifi gratis dari bandara, gue bisa menemukan keberadaan temen gue yang kebetulan udah barengan sama Ria yang emang flight-nya duluan ketimbang gue.

Changi Airport

Changi Airport

Ngobrol-ngobrol gaje bentar di bandara abis itu kita bertiga langsung cus ke apartemen temen gue (bukan apartemen temen gue yang jemput lho ya, beda lagi). I really thanks buat temen gue yang jemput gue di bandara ini, kalau nggak ada dia, mungkin gue udah kesesat. Secara temen gue yang mau gue inepin ini lagi deadline kerjaannya (padahal itu hari minggu, lho), jadi gue harus ke apartemennya sendiri naik MRT (yang gue juga nggak paham awalnya) abis itu nyambung pake bis dll. Tapi gue ngerasa nyaman banget naik angkutan umum disini. Walaupun udah malem tetep ngerasa secure, nggak takut di jambret atau tindak kejahatan lainnya. Akhirnya setelah ganti bis 2 kali kita nyampe juga ditempat temen gue. Temen gue ini namanya Jamie, salah satu temen yang gue temui berkat couchsurfing :D. Nyampe apartemen temen gue, temen gue yang jemput tadi pulang, gue dikenalin sama yang bantu bantu di rumah temen gue itu dan ternyata doi orang Indonesia :O. Abis itu kita disuguhin makan abis itu kita langsung tidur.

Hari pertama ngejelajah di Singapore kita langsung cabut ke Sentosa Island. Dari apartemen temen gue, kita dianter ke stasiun MRT terdekat sama temen gue sekalian doi berangkat kerja. Dari stasiun sengkang kita menuju ke stasiun di Vivo City. But unluckily Ez-link gue ketinggalan di apartemen temen gue. Sadar sadar juga pas barusan keluar dari mobil temen gue dan pertama gue tengarai ilang. Jadi gue beli semacem voucher sekali pake gitu, harganya sekitar 2,3 dollar Singapore. Sampai di Sentosa Island, tTadinya gue berencana buat masuk ke Universal Studio Singapore, tapi berhubung tiketnya mahal dan gue budget backpacker jadi itu nggak jadi. Sebenernya temen gue yang kemarin jemput itu katanya udah beliin tiket USS buat gue sama dia (jadi sepertinya dia udah beli 2). But I didn’t feel like want to use it, since I’ve been with Ria. Jadi gue hanya menjelajah Sentosa Island yang ternyata tiket masuknya sangat amat murah yaitu cuma 1 dollar Singapore karena kita milih lewat boardwalk, kalo naik monorel dari atas langsung ke beach point tiket masuknya 4 dollar Singapore. Kita sih mutusin lewat boardwalk juga kerena bisa liat liat pemandangan juga, nggak langsung ke beach point, soalnya kalo lewat boardwalk pun masih bisa naik monorel, bedanya cuma 1 stasiun (ada 4 stasiun dari Vivo City ke beach point). Menurut gue harga segitu sangat worthy mengingat tempatnya sangat luas dan banyak yang buat diliat, bahkan ada pantainya. Yah kalau mau dibandingkan sih, menurut gue, sekali lagi MENURUT GUE, pantai Indonesia jauuuuuhhhhhhhh lebih indah dari ini. Tapi untuk sebuah pantai yang katanya buatan, itu cukup lah, mungkin karena banyak pernak pernik sana sini kali yak.

DSC_0028

Boardwalk. Sebaiknya lewat sini aja kalo lo emang backpackers 😀

2

Numpang Foto Di depan Tulisan Universal Studio Singapore :’)

13

Macem harbour gitu, ada di beach point

8

On my way to Sentosa Island, di Broadwalk

7

Beach Point!

4

Jembatan buat ke semacem harbour gitu, seru!

3

Disekitaran sini banyak tempat hiburan, macem Casino gitu gitu

6

About waiting ah… syudahlah

2

Masuk Sentosa Island, diatas itu lintasan monorel

Lumayan lama kita muterin Sentosa Island, sekitar jam 3an (waktu Singapore) temen gue yang kemarin jemput dateng nyamperin kita ke Vivo City (Mall deket Sentosa Island). Gue ngerasa a bit guilty sih, soalnya doi lumayan lama nunggu kita padahal doi udah bela belain masuk kantor setengah hari. Tapi gimana, gue juga perjalanannya jauh capek terus ditambah ada bule resek minta foto bareng (ini serius! ada orang asih tiba-tiba minta foto bareng dan nuduh gue dari Filipina!). Abis ngobrol-ngobrol bentar di Starbucksnya Vivo City kita bertiga cus ke Marina Bay Sands. Karena Ez-link gue ketinggalan jadi temen gue ini akhirnya ngajak perginya pake taksi dan ternyata argonya mahal banget! Sekitar 50 sekian dollar Singapore. Gilak! Nyampe di MBS kita diajak muter-muter, makan ice cream, nyobain masuk ke toko (et dah toko -,-) Ferrari, duh kece banget deh itu mobil mobilnya. Sama disana juga ada macem sumur kering yang katanya kalo kita ngelempar koin dan bisa mendarat ditengah itu nanti keinginan kita akan terkabul. Gue nyobain. Nggak berhasil. -____-

Ngeliat sunset dari atas MBS, gue juga dikasih liat beberapa tempat yang gue udah lupa namanya, waktu itu juga katanya lagi traffic hours. Gue bisa liat kemacetan Singapore dari atas sini dan I can say that Indonesia has higher score for the traffic things LOL. Katanya temen gue itu paling macet tapi buat gue Bandung, apalagi Jakarta dijam sibuknya jauh lebih macet dari itu.

10

Kata temen gue yang orang Singapore, ini namanya Indo-China, gabungan antara Indonesia (?) ama China

11

Singapore Flyer

9

Diatas sana itu ada kolam renang diatap. Marina garden bay the bay

Dari MBS kita jalan (lumayan jauh) buat ke arah Merlion. Tapi kita nggak langsung ke Merlion, kita mampir dulu disebuah tempat, macem foudcourt gitu buat makan malem. Disini temen gue temen gue yang lain juga nyusul dateng bareng ceweknya. Doi ini temennya temen gue yang dari tadi nemenin. Dia juga sempet dateng ke Bandung bareng temen gue ini. Akhirnya sekarang kita berlima menuju Merlion. Sekali lagi kita mampir lagi, kali ini ke Merlion Hotel. Gue heran awalnya, napa kita lewat hotel segala?Ternyata temen gue yang baru dateng ini mau ke toilet. Sh*t man, ini hotel berbintang dan kita masuk cuma numpang pipis -,-. Setelah menyelesaikan hajatnya, kita jalan di koridor gitu yang katanya jalan pintas menuju Merlion. Di tengah ruangan deket lobby gitu ada orang yang lagi mainin grand piano gitu, dan ternyata dia mainin lagu Cakra Khan yang judulnya gue nggak tau. Baru sadar gue ternyata artis Indonesia emang terkenal disana. Wow! Sampai juga di Merlion, banyak banget orang Indonesia perasaan disana, ada juga cowok kece oriental yang sepertinya berasal dari Jepang  yang lagi pada foto-foto. Gue juga tentunya foto-foto.

4

MBS dari tempat Merlion, I bet lebih bagus malem emang ketimbang siang kalo kesini

3

despite those words! ini merlion, muka udah kucel setengah mampus

1

MBS dari Merlion

Setelah puas foto-foto dan ngobrol dan nggak jelas lainnya kita pun memutuskan pulang. Temen gue yang baru dateng ama ceweknya pulang naik motor. Kita bertiga naik bis, berhubung gue nggak ada Ez-link dan nggak ada receh (katanya diusahakan uang pas soalnya nggak ada kembalian) akhirnya temen-temen gue ini pada ngumpulin receh buat banyarin uang bis gue hahaha. Sampai di pemberhentian batas kota, temen gue ngajakin naik taksi buat nyampe di apartemen gue. Walaupun sebenernya deket, it cost at least 30+ Singapore Dollars. Yah luckily bukan gue yang bayarin, kan gue budget backpacker masa naik taksi :D.

Nyampe diapartemen temen gue, ternyata temen gue belum pulang. Untung ada orang dirumah, pembantunya yang orang Indonesia itu bukain pintu dan nyiapin gue makanan. Sempet ngobrol-ngobrol juga sama dia. Mengenai gaji, keluarga dan keinginannya. It was surprising me bahwa kejadian-kejadian kayak disinetron is exactly real. Dia cerita katanya dia udah punya anak udah SD lupa kelas berapa, padahal menurut gue dia masih muda, I bet umurnya lebih muda dari gue. Bahwa dia udah cerai sama suaminya terus dia mutusin jadi TKW. Terus anaknya dirawat sama kakaknya dan nggak tau kalo si mbak ini adalah mamanya. Bahwa dia sekarang punya pacar tapi suka dimitain duit mulu sama pacarnya padahal dia juga tetep ngebiayain anaknya walaupun si anak nggak tau kalau dia itu mamanya. Dia cerita suka TKW lain suka minjem duit kedia. That time I realize how lucky I am. Sebenernya cerita dia masih panjang sih, mungkin bisa jadi inspirasi buat novel hahaha. Dan dia juga cerita katanya doi mau pindah kerja ke Hongkong soalnya gajinya lebih gede. Ditengah kesebelan gue sama harga dolar yang makin naik nggak, mbak ini malah bersyukur soalnya kalo di kurs gajinya dia jadi lebih gede. Katanya sekitar 3jt-4,5jt berbulang. Selesai ngobrol, makan dan mandi, nunggu temen pulang terus ngobrol lagi terus tidur. Sekian hari pertama. Capek ngetiknya, dilanjut kapan kapan.

Sekilas aja, hari kedua gue shopping trip ke beberapa tempat terkenal Singapore (buat backpacker tentunya). Hari ini ditemenin temennya Ria, namanya Jenny orang asli Korea yang kuliah di Singapore. Kita ke Orchard, Bugis, Clarke Quay, Botanical Garden, Little India, China Town dan beberapa tempat yang gue lupa namanya.

8

Orchard road

5

ION shopping mall

6

Ria jumped in Botanical Garden

7

Nemu black swan ini, cantik!

10

Clarke Quay, semacam tempat dugem gitu -,-

9

River Cruise. Unluckily gue nggak bisa naik itu River Cruise. MAHAL!

 

Hari Ketiga, gue kembali ke Bugis dan ke daerah disekitar Pasir Ris. Nemu satu tempat yang enak buat lari dari kenyataan, buat jogging. Tempatnya kayak taman dipinggir pantai gitu. Ada ijo ada pantai. Walaupun pantainya nggak indah indah banget, tapi gue sukaaaaa banget tempat ini. Sepi, bersih dan enak aja. Beda sama apa yang biasa orang datengin di Singapore. Hari ketiga ini kita bener-bener ngejelajah tempat yang nggak biasa. Jadi lebih banyak ketemu orang lokal ketimbang turis.

11

Suatu tempat di daerah Pasir Rir, forgot the name

5

Look! Belakang gue pantai, tapi dideketnya bohon ijo rindang

 

Sejauh ini gue suka sama Singapore, pengen deh kerja disana soalnya duitnya banyak :p.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s